≡ Menu

Sunnah-sunnah yang jarang dilakukan beserta dengan hadits sahihnya

Sunnah-sunnah yang jarang dilakukan

1. Tidur lepas solat Isyak tanpa sembang-sembang

Daripada Abi Barzah bahawa Rasulullah s.a.w membenci tidur sebelum isyak dan sembang selepasnya. Hadis riwayat Al-Bukhari 568 dan Muslim 647.

2. Tidur seketika tengahari

Nabi s.a.w bersabda:

قيلوا فإن الشياطين لا تقيل

“Hendaknya kalian Qailullah kerana syaitan itu tidak melakukan Qailullah” (HR. Ath-Thabraani, Abu Nu’aim, dihasankan oleh Al Albani dalam Shahih Al Jaami’ 4431)

Al-Munawi berkata:

القيلولة: النوم وسط النهار عند الزوال وما قاربه من قبل أو بعد

“Qailullah adalah tidur di tengah hari ketika matahari mulai condong atau sekitar itu, baik sebelumnya atau setelahnya”.

3. Baca Bismillah sebelum masuk rumah

Jabir bin Abdullah r.a telah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda:

“Apabila seseorang masuk ke rumahnya, lalu berzikir kepada Allah (menyebut nama Allah) ketika memasukinya dan ketika makan, maka berkatalah syaitan, “Tidak ada tempat menginap (bermalam) bagi kamu (yakni syaitan-syaitan yang lain) dan tidak ada makan malam. Dan apabila dia masuk (ke rumahnya) lalu tidak menyebut nama Allah ketika memasukinya, maka berkatalah syaitan, kalian telah mendapatkan tempat menginap. Dan apabila dia tidak menyebut nama Allah ketika makan, maka berkatalah syaitan, kalian mendapatkan tempat menginap dan makan malam.” [HR. Muslim no. 2018]

4 . Masuk air dan keluarkan dari hidung masa wudhu’

“Barangsiapa berwudhu’ hendaklah beristinsyar (mengeluarkan air dari hidung setelah memasukkannya).” [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

5. Gosok gigi semasa masuk rumah

Daripada Aisyah r.anha, katanya: “Bahawa Nabi s.a.w apabila masuk ke rumahnya ia memulakan dengan bersiwak.” [HR. Muslim]

6. Menangalkan kasut dengan kaki kiri dahulu, memakai kasut dengan kaki kanan

Sabda Rasulullah s.a.w: “Apabila di antaramu memakai sandal/sepatu maka mulailah dengan yang kanan dan apabila melepas sandal/sepatu mulailah dengan yang kiri. Dan pakailah sandal/sepatu secara bersamaan (memakai keduanya) atau melepaskannya secara bersamaan.” [HR. Muslim no. 2097]

7. Masuk kenderaan (cth: kereta) dengan kaki kanan

Daripada ‘Aisyah r. anha, ia berkata,

كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ فِى تَنَعُّلِهِ وَتَرَجُّلِهِ وَطُهُورِهِ وَفِى شَأْنِهِ كُلِّهِ

“Rasulullah s.a.w sangat menyukai mendahulukan yang kanan ketika memakai sendal, ketika menyisir rambut dan ketika bersuci, juga dalam setiap perkara (yang baik-baik).” [HR. Bukhari no. 186 dan Muslim no. 268]

{ 0 comments… add one }

Leave a Comment