≡ Menu

Sejarah Berdirinya 2 Kiblat Umat Islam

Awalnya kiblat umat Islam adalah Baitul Maqdis yang terletak di Yerusalem. Dahulu  Baitul Maqdis memang menjadi kiblat untuk sebahagian Nabi dari Bani Israil dan berlanjut pada masa Nabi Muhammad. Namun Nabi Muhammad s.a.w lebih suka solat menghadap ke kiblatnya Nabi Ibrahim a.s iaitu Kabbah. Sehingga ia sering solat di antara sudut Ka’abah sehingga Ka’bah ada di antara beliau dan Baitul Maqdis.

Al-Qiblatain yang bererti masjid dua kiblat awalnya bernama masjid Bani Salamah. Selain Masjid Quba dan Nabawi, Masjid Qiblatain termasuk salah satu dari 3 bangunan yang paling awal berdiri dalam sejarah Islam. Di masjid ini terjadi peristiwa besar yang sangat penting bagi sejarah perkembangan Islam. Yakni perpindahan arah kiblat umat Islam dari yang awalnya menghadap Baitul Maqdis berpindah menghadap ke Kabbah.

Namun hal itu tidak boleh lakukan lagi ketika Nabi Muhammad s.a.w harus hijrah ke Madinah. Selama di Madinah Nabi Muhammad s.a.w solat dengan menghadap ke Baitul Malqis sekitar enam belas atau tujuh belas bulan. Dalam kurun waktu tersebut beliau selalu berdoa agar Allah S.W.T menurunkan wahyu tentang pemindahan kiblat ke arah Ka’bah. Allah S.W.T mengabulkannya dengan menurunkan (Surat Al-baqarah: 144)

Bermaksud:

“Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahawa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.” (QS. Al-Baqarah2]:144)

Wahyu tersebut turun ketika Nabi Muhammad s.a.w sedang melaksanakan solat di Masjid Al-Qiblatain. Tepatnya saat Nabi sedang mengerjakan solat zuhur pada pertengahan bulan Sya’ban, tahun ke-2 Hijriyah. Ia kemudian langsung memutar arah kiblat dari awlanya ke arah Baitul Malqis berpindah ke arah Baitullah. Sejak saat itu, arah kiblat umat Muslim pun berubah ke Ka’abah di Masjidil Haram, Makkah. Masjid Bani Salamah ini lantas di abadikan untuk mengenang kisah tersebut dan diganti namanya menjadi Qiblatain.

Masjid Qiblatain saat ini menjadi salah satu tempat persinggahan wajib umat muslim yang sedang wisata religi ke Madinah. Jika masuk ke dalam, Anda boleh melihat sendiri bekas tempat imam solat. Tempat imam solat yang dulu dipakai saat kiblat menghadap Baitul Maqdis berupa pasir dan tidak ada sajadah. Sebaliknya, tempat solat imam yang sekarang telah memiliki mimbar khusus lengkap dengan sajadahnya.

Synthomer
  |  (Unspecified city),
 - 26 Jul 2017

Synthomer's European Graduate Programme (SynGP) offers highly qualified university graduates excellent career prospects and the unique opportunity to create a group wide network of...

Binary.com
  |  (Unspecified city),
 - 26 Jul 2017

Senior Perl Developer. Binary.com is seeking a driven, proactive, and highly experienced Senior Perl Developer. You will write robust, high quality, and production ready code that...

Binary.com
  |  (Unspecified city),
 - 26 Jul 2017

PostgreSQL Database Programmer and Administrator (DBA). Binary.com is seeking a driven, proactive, and highly experienced PostgreSQL Database Programmer. Administrator. You will p...

Binary.com
  |  (Unspecified city),
 - 26 Jul 2017

Cryptocurrency Blockchain Developer. Binary.com is seeking a driven, proactive, and experienced developer with extensive knowledge of cryptocurrency and blockchain concepts. You w...

Uber
  |  (Unspecified city), Johor
 - 27 Jul 2017

SIAPA KAMI. Pandu dengan Uber dan dapat bayaran mingguan dalam bentuk tambang dengan membantu komuniti kita bergerak sekitar bandar. Memandu dengan Uber adalah cara hebat untuk me...

Uber
  |  Johor Bahru, Johor
 - 25 Jul 2017

SIAPA KAMI. Pandu dengan Uber dan dapat bayaran mingguan dalam bentuk tambang dengan membantu komuniti kita bergerak sekitar bandar. Memandu dengan Uber adalah cara hebat untuk me...

neuvoo job search kerja-kerja

{ 0 comments… add one }

Leave a Comment