≡ Menu

Pembentukan Sifat-Sifat Para Du’at

Pembentukan Sifat-Sifat Para Du’at

Rasulullah s.a.w sendiri telah diperintahkan oleh Allah sejak awal-awal lagi dengan perintah untuk mempersiapkan dirinya. Dengan cara yang sama juga baginda telah melaksanakan tugasnya mentarbiyyah para sahabah yang masih sedikit bilangannya. Rasulullah s.a.w menekankan pembinaan ‘aqidah sehingga benar-benar tersemat pengertian iman di dalam jiwa para sahabahnya. Penanaman hakikat iman ini bertujuan untuk memperkenalkan para sahabah akan pengertian terhadap rububiyyah dan uluhiyyah Allah. Dengan pengenalan ini bertambah mendalam pula pengetahuan mereka terhadap segala tuntutan-tuntutan keimanan tersebut. Proses penanaman keimanan ini juga sekaligus men jadikan para sahabah bertambah faham akan pengertian dan hakikat jahiliyyah. Natijah daripada memahami kekejian jahiliyyah ini, mendorong mereka untuk menghindarkan segala bentuk jahiliyyah daripada diri dan masyarakat mereka.

Di samping itu pentarbiyyahan yang dijalankan oleh Rasulullah s.a.w juga menekankan proses pembinaan sifat-sifat yang luhur di kalangan para sahabah. Dengan sifat-sifat yang luhur tersebut, kaum muslim tertonjol di dalam masyarakat sebagai manusia yang mempunyai keperibadian yang berbeza daripada orang-orang yang menolak Islam.

Rasu1uLlah s.a.w juga telah mentarbiyyah para sahabah agar mereka dapat memahami hakikat sebenar kehidupan di dunia serta tuntutan-tuntutan iman kepada ALlah dan RasulNya. Para sahabah juga dididik oleh RasuluLlah s.a.w untuk mengenal hakikat hubungan kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Di samping itu, RasuluLlah s.a.w juga telah mendidik para sahabah agar mereka sentiasa peka dengan tugas-tugas da’wah Islamiyyah.

Penekanan terhadap pembentukan sifat-sifat para du’at yang menjadi salah satu daripada ciri utama pada peringkat al-Makki berkisar di sekitar pembentukan aspek-aspek berikut:

Incoming search terms:

sifat duat
{ 0 comments… add one }

Leave a Comment