≡ Menu

Bandar Mati

Bandar Mati

Pada suatu hari ketika melintasi hutan belantara. Ibrahim Bin Adham terserempak  dengan seorang askar yang tersesat jalan. Kelihatan askar tersebut datang menghampirinya lalu bertanya “Tuan, boleh tunjukkan saya jalan ke bandar?”

“Boleh,” jawab Ibrahim sambil menunjukkan satu arah kepada si askar. Askar tersebut berjalan mengikut arah yang ditunjukkan. Setelah berjalan beberapa lama, ternyata yang dijumpainya bukan bandar tapi kawasan perkuburan.

“Kurang ajar!!! Mainkan aku rupanya…” kata askar im dalam hatinya. Dia terus berpatah balik dan mengejar Ibrahim yang berada tidak berapajauh dari situ. Setelah dapat memintasnya, askar itu  memegang leher Ibrahim lalu dipukulnya hingga cedera di kepala.

“Kamu bohong. Saya tanya bandar, tapi kamu  tunjukkan kubur.” Kata askar itu sambil mengikat Ibrahim dan mengheretnya hingga ke bandar yang sebenar.

“Wahai askar! Itu Sultan Ibrahim, mengapa engkau heret demikian rupa?” tanya orang yang melihatnya.

“Dia telah menunjukkan aku jalan yang salah. Aku tanya bandar tetapi dia menunjukkan kuburan.” Kata askar itu.

“Bandar itu ialah kawasan yang ramai penduduknya dan semakin bertambah. Penduduk  tanah perkuburan itu bertambah dari hari ke sehari, tapi penduduk bandar sendiri  berkurangan jika ada orang mati.” kata Ibrahim membela diri.

Setelah difikir-fikir, betul juga. Ramai penghuni bandar dan kampung yang berhijrah ke tanah perkuburan sehingga penduduknya menjadi ramai.

“Bukankah tanah perkuburan itu merupakan sebuah bandar yang sedang berkembang?” kata Ibrahim lagi.

Si askar terperanjat, lalu digosok-gosokkan matanya. Ternyata orang yang diseksanya itu memang Ibrahim wali Allah. Ketika itujuga dia menundukkan badannya dan minta maaf atas perbuatannya yang terlalu gelojoh. Ibrahim tidak marah, sebaliknya  dia sangat gembira dan berterima kasih kepada si askar yang telah memukulnya.

“Disebabkan engkau mengasari diriku, aku telah dijadikan penghuni syurga. Oleh kerana itu aku berdoa kepada Allah supaya  engkau juga dijadikan sebagai penghuni syurga kerana telah berjasa kepada diriku.” kata Ibrahim.

MORAL:Berhati-hati dan teliti dalam setiap tindakan yang kita lakukan, demi menjaga kemaslahatan bersama. Jangan terlalu cepat menghukum seseorang berkemungkinan apa yang ingin disampaikan terdapat peringatan dan pengajaran yang berguna.

Incoming search terms:

bandar mati
{ 0 comments… add one }

Leave a Comment